Rabu, 28 September 2011

IAD : EKOLOGI



  1. Pengertian Ekologi
    Ekologi adalah studi ilmiah tentang hubungan organisme hidup satu sama lain dan lingkungannya. Ekosistem ditentukan dengan web, komunitas, atau jaringan individu yang mengatur ke dalam hirarki diri terorganisir dan kompleks pola dan proses. Ekosistem menciptakan Komentar biofisik antara hidup (biotik) dan tak hidup (abiotik) komponen lingkungan yang menghasilkan dan mengatur siklus biogeokimia dari planet ini. Ekosistem menyediakan barang dan jasa yang mempertahankan masyarakat manusia dan kesejahteraan umum. Ekosistem yang didukung oleh keanekaragaman hayati di dalamnya Keanekaragaman hayati skala-penuh hidup dan proses, termasuk gen, spesies dan ekosistem membentuk garis keturunan yang mengintegrasikan ke dalam tata ruang kompleks dan regeneratif jenis, bentuk., Dan interaksi.
    Ekologi merupakan sub-disiplin biologi, yang mempelajari kehidupan. Kata "ekologi" ("oekologie") diciptakan pada tahun 1866 oleh ilmuwan Jerman Ernst Haeckel (1834-1919). Haeckel adalah seorang ahli zoologi, seniman, penulis, dan kemudian dalam kehidupan seorang profesor anatomi perbandingan [4] [5] filsuf Yunani Kuno, termasuk Hippocrates dan Aristoteles,. Berada di antara awal untuk merekam catatan dan pengamatan terhadap sejarah alami tanaman dan hewan; awal dasar-dasar ekologi modern. ekologi modern kebanyakan bercabang ilmu sejarah alam yang berkembang di akhir abad 19. risalah evolusi Charles Darwin dan konsep adaptasi seperti yang diperkenalkan pada tahun 1859 merupakan tonggak penting dalam teori ekologi modern.     Ekologi tidak identik dengan lingkungan, environmentalisme, sejarah alam atau ilmu lingkungan. Ekologi adalah berkaitan erat dengan disiplin biologis fisiologi, evolusi, genetika dan perilaku pemahaman. Sebuah dari bagaimana keanekaragaman hayati mempengaruhi fungsi ekologis merupakan area fokus penting dalam studi ekologi. Ekosistem mempertahankan setiap fungsi pendukung kehidupan di planet ini, termasuk pengaturan iklim, penyaringan air, pembentukan tanah, makanan, serat, obat-obatan, pengendalian erosi, dan banyak fitur alam lainnya nilai sejarah, spiritual atau ilmu pengetahuan.
    Ekologi berusaha untuk menjelaskan: kehidupan proses dan adaptasi distribusi dan kelimpahan organisme pergerakan material dan energi melalui hidup masyarakat perkembangan suksesi ekosistem, dan kelimpahan dan distribusi keanekaragaman hayati dalam konteks lingkungan.
2.2 Ekologi dalam Linkungan Hidup Ekosistem

    Ekosistem adalah suatu sistem ekologi yang terbentuk oleh hubungan timbal balik tak terpisahkan antara makhluk hidup dengan lingkungannya.[ Ekosistem bisa dikatakan juga suatu tatanan kesatuan secara utuh dan menyeluruh antara segenap unsur lingkungan hidup yang saling mempengaruhi.
    Ekosistem merupakan penggabungan dari setiap unit biosistem yang melibatkan interaksi timbal balik antara organisme dan lingkungan fisik sehingga aliran energi menuju kepada suatu struktur biotik tertentu dan terjadi suatu siklus materi antara organisme dan anorganisme.[ Matahari sebagai sumber dari semua energi yang ada.
    Dalam ekosistem, organisme dalam komunitas berkembang bersama-sama dengan lingkungan fisik sebagai suatu sistem. Organisme akan beradaptasi dengan lingkungan fisik, sebaliknya organisme juga mempengaruhi lingkungan fisik untuk keperluan hidup. Pengertian ini didasarkan pada Hipotesis Gaia, yaitu: "organisme, khususnya mikroorganisme, bersama-sama dengan lingkungan fisik menghasilkan suatu sistem kontrol yang menjaga keadaan di bumi cocok untuk kehidupan". Hal ini mengarah pada kenyataan bahwa kandungan kimia atmosfer dan bumi sangat terkendali dan sangat berbeda dengan planet lain dalam tata surya.
    Kehadiran, kelimpahan dan penyebaran suatu spesies dalam ekosistem ditentukan oleh tingkat ketersediaan sumber daya serta kondisi faktor kimiawi dan fisis yang harus berada dalam kisaran yang dapat ditoleransi oleh spesies tersebut, inilah yang disebut dengan hukum toleransi. Misalnya: Panda memiliki toleransi yang luas terhadap suhu, namun memiliki toleransi yang sempit terhadap makanannya, yaitu bambu. Dengan demikian, panda dapat hidup di ekosistem dengan kondisi apapun asalkan dalam ekosistem tersebut terdapat bambu sebagai sumber makanannya. Berbeda dengan makhluk hidup yang lain, manusia dapat memperlebar kisaran toleransinya karena kemampuannya untuk berpikir, mengembangkan teknologi dan memanipulasi alam.
    Pembahasan ekologi tidak lepas dari pembahasan ekosistem dengan berbagai komponen penyusunnya, yaitu faktor abiotik dan biotik. Faktor biotik antara lain suhu, air, kelembapan, cahaya, dan topografi, sedangkan faktor biotik adalah makhluk hidup yang terdiri dari manusia, hewan, tumbuhan, dan mikroba. Ekologi juga berhubungan erat dengan tingkatan-tingkatan organisasi makhluk hidup, yaitu populasi, komunitas, dan ekosistem yang saling mempengaruhi dan merupakan suatu sistem yang menunjukkan kesatuan.
    Ekologi, biologi dan ilmu kehidupan lainnya saling melengkapi dengan zoologi dan botani yang menggambarkan hal bahwa ekologi mencoba memperkirakan, dan ekonomi energi yang menggambarkan kebanyakan rantai makanan manusia dan tingkat tropik.
    Ekosistem beregenerasi setelah gangguan seperti kebakaran, pembentukan mosaik dari kelompok usia yang berbeda terstruktur di sebuah pemandangan. Foto adalah tahap serum berbeda dalam ekosistem hutan mulai dari pelopor menjajah sebuah situs terganggu dan jatuh tempo dalam tahap suksesi menuju hutan tua-pertumbuhan.
    Ekosistem terus-menerus dan secara teratur dihadapkan dengan berbagai fluktuasi lingkungan alam yang berbeda-beda transiently melalui ruang dan waktu Hal ini dapat memakan waktu ribuan tahun untuk proses ekologi untuk dewasa;. Rentang kehidupan-pohon, misalnya, dapat mencakup berbagai tahap suksesi. Proses ekologi diperpanjang lebih jauh melalui waktu sebagai pohon mati, busuk dan menyediakan habitat sebagai perawat kayu atau puing-puing kayu kasar. Wilayah suatu ekosistem dapat sangat bervariasi dari kecil ke besar. Sebuah pohon tunggal adalah konsekuensi sedikit klasifikasi ekosistem hutan, namun kritis yang relevan dengan organisme kecil yang hidup di dan di atasnya. Beberapa generasi dari populasi aphid dapat. Ada selama umur dari daun tunggal. Masing-masing kutu daun, pada gilirannya, dukungan masyarakat bakteri beragam. Pohon pertumbuhan adalah berkaitan dengan variabel situs lokal, seperti jenis tanah, kadar air, kemiringan tanah, dan penutupan tajuk hutan. Pengetahuan tentang sistem ini skala yang lebih kecil digunakan untuk mengklasifikasikan dan memahami pola-pola yang lebih besar dari organisasi dan proses yang span di lanskap hutan atau bahkan menambahkan hingga sistem global lebih kompleks, seperti iklim.
    Ekosistem ini, seperti yang kita mungkin menyebut mereka, adalah dari berbagai jenis dan ukuran yang paling besar. Mereka membentuk satu kategori dari sistem fisik beraneka ragam dari alam semesta, yang berkisar dari alam semesta secara keseluruhan ke atom.
    Konsep ekosistem pertama kali diperkenalkan pada tahun 1935 untuk menggambarkan habitat dalam biomes yang membentuk suatu keseluruhan yang terintegrasi dan sistem dinamis responsif memiliki keduanya kompleks fisik dan biologis. Dalam ekosistem terdapat hubungan yang tidak terpisahkan yang menghubungkan organisme dengan komponen fisik dan biologis lingkungan mereka yang mereka disesuaikan. Ekosistem adalah sistem adaptif kompleks di mana interaksi dari proses kehidupan membentuk pola-mengorganisir diri di skala waktu yang berbeda dan ruang. Bagian ini memperkenalkan bidang utama ekologi ekosistem yang digunakan untuk menanyakan, memahami dan menjelaskan pola yang diamati dari keanekaragaman hayati dan fungsi ekosistem di skala yang berbeda organisasi Ruang lingkup ekologi berkisar pada tingkat populasi, komunitas, dan ekosistem.
Ruang Lingkup dari Ekologi
Dalam kajian pembelajarannya, ekologi mempunyai beberapa ruang
lingkup yang meliputi:
1. Individu
Indivudu merupakan organisme tunggal.. seperti, seekor tikus, seorang manusia.
2. Populasi
Populasi adalah sekumpulan dari individu sejenis yang hidup pada suatu daerah dan waktu tertentu.misalnya, populasi padi di sawah, populasi ikan di dalam kolam dsb.

 

 

 
3. Komunitas
Komunitas adalah kumpulan dari berbagai populasi yang saling berinteraksi pada tempat dan waktu yang sama.misalnya, komunitas sawah, dan komunitas kolam.
4. Ekosistem
Ekosistem adalah kumpulan beberapa komunitas beserta lingkungan biotik dan lingkungan abiotik yang ada didalamnya.
5. Biosfer
Biosfer adalah kesatuan dari berbagai ekosistem, meliputi semua organisme dan lingkungannya yang berinteraksi untuk kelangsungan sistem pendayagunaan energi dan daur ulang materi.
6. Bioma
Bioma merupakan tempat yang luas yang didalamnya terdapat jenis-jenis mkhluk hidup.
2.3 Azas – Azas Ekologi
Komponen atau azas penyusun ekologi terdiri dari dua macam komponen yaitu :
1. Komponen Biotik
Yaitu komponen yang berupa makhluk hidup, baik tumbuhan maupun hewan. Dalam sebuah ekosistem tumbuhan berperan sebagai produsen dan hewan sebagai konsumen.
2. Komponen Abiotik
Yaitu komponen yang tak hidup, yang meliputi faktor fisik dan kimia. Seperti suhu, sinar matahari, air, tanah, ketinggian, angin, dsb.
D. Interaksi Antar Komponen.
1. Interaksi Antar Organisme
Semua makhluk hidup selalu bergantung pada makhluk hidup yang lain, baik dengan individu sejenis, populasi maupun dengan suatu koomunitas. Interaksi antar organisme meliputi:
a. Netral
Netral adalah hubungan yang tidak saling menggaggu atau mempengaruhi satu sama lain. Contoh: ayam dengan sapi, tikus dengan serangga.
b. Predasi
Predasi adalah hubungan antara mangsa dan pemangsa. Contoh: singa dengan kijang, kucing dengan tikus.
c. Parasitisme
Parasitisme adalah hubungan antara dua makhluk hidup yang hanya menguntungkan pihak lain dan pihak lain dirugikan.
Contoh: Plasmodium dengan manusia.
d. Komensalisme
Komensalisme adalah hubungan antara dua makhluk hidup yang tidak saling menguntungkan dan merugikan satu sama lain. Contoh: Anggrek dengan pohon yang ditumpanginya
e. Mutualisme
Mutualisme adalah hubungan antara dua makhluk hidup yang saling menguntungkan. Contoh: Rhizopus oryzae untuk pembuatan tempe.
f. Kompetisi
Kompetisi adalah hubungan antar makhluk hidup yang saling berkompetisi untuk kelangsungan hidup. Contoh : kompetisi macam dengan harimau untuk memperebutkan rusa.
2. Interaksi Antar Komponen Biotik Dengan Abiotik.
Interaksi antara komponen biotik dengan komponen abiotik membentuk suatu hubungan antara organisme dengan lingkungannya yang menyebabkan aliran energi dalam sistem tersebut, selain aliran energi juga terdapat keanekaragaman biotik serta siklus materi. Dengan adanya interaksi tersebut suatu ekosisitem dapat mempertahankan keseimbangannya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Komentar dan saran Anda sangat berarti.. :)