Jumat, 02 September 2011

PS : MEMAHAMI SITUASI PENDENGAR


Sebelum kita berbicara depan umum, apalagi berpidato, memahami situasi calon pendengar (audien) sangat penting. Itu sebabnya kemestian menganalisis pendengar.Artinya mencoba memahami latar belakang kehidupan calon pendengar (audien). Hal ini penting karena dengan memahami latar belakang kehidupan audien kita akan mudah masuk dalam situasi dan kondisi kehidupan audiens. Pasti, cara akurat memahami situasi pendengar adalah 5W+1H.

a.       Siapa
Kita berusaha memahami siapa audiens kita. Artinya kita harus mngetahui usia, , jenis kelamin, pendidikan, status social, profesi atau pekerjaan. Dengan demikian, kita tidak akan mengalami kesulitan dalam meyakinkan, meneguhkan, mendorong, maupun mengubah kebiasaan-kebiasaan hingga menemukan motivasi dan semangat baru.

b.      Di mana
Tempat terjadinya peristiwa pun layak kita pahami. Apakah mereka berkumpul dalam satu ruangan yang terbuka atau tertutup. Hal ini sangat penting karena setiap ruang secara otomatis mengkondisikan audiens. Berbicara di tempat ibadah, misalnya, jauh lebih mudah karena audiens terkondisikan untuk hening dan komtemplatif. Sebaliknya, berbicara pada audiens di aula atau tempat terbuka membutuhkan kemampuan retorika yang memadai.

c.       Kapan
Kapan terkait dengan waktu pelaksanaan. Waktu terjadinya peristiwa sangat menetukan berhasil tidaknya suatu pembicaraan. Hal ini disebabkan perhatian, sikap mental dan kebugaran audiens. Berbicara pada pagi hari sangat berbeda dengan siang, sore, atau malam hari. Kondisi psikis, fisik dan mental audienspada pagi hari masih segar sehingga sebagai pembicara kita akan mudah mengajar berpikir, berefleksi ataupun berdebat.

d.      Apa
Apa berkait dengan pokok masalah yang menjadi bahan pembicaraan. Kita harus kritis apakah pokok masalah yang akan kita bahas dan bicarakan menjadi kebutuhan mendesak, menyangkut kepentingan bersama, dan membutuhkan solusi atau pemecahan. Juga, apakah maslah yang kita bicarakan merupakan kerinduan, dambaan, dan menjadi obsesi audiens?

e.      Mengapa
Mengapa lebih terkait dengan alas an audiens berkumpul. Hal ini menadi sangat penting karena  berhadapan dengan audiens yang dating atas kemauan sendiri sangat berbeda dengan audiens yang dating ke tempat pertemuan karena disuruh atau diperintah. Untuk itulah, sebelum berhadapan dan berbicara pada audiens kita perlu mengetahui alasan mengapa mereka berkumpul.

f.        Bagaimana
“bagaimana” menyangkut banyak aspek : pandangan hidup, penghayatan hidup, pola interaksi social, profesi dan mata pencaharian, tradisi dan kepercayaan, serta pandangan audiens tentang masa depan. Dengan memahami “bagaimana audiens” pastilah pembahasan dan pembicaraan yang kita lakukansangat bermanfaat bagi mereka.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Komentar dan saran Anda sangat berarti.. :)