Kamis, 12 Januari 2012

Maticnya Malang Doiku Juga Malang

Malem-malem gini, jadi inget peristiwa yang dilalui aku sama Doi nih.. dan langsung terinspirasi buat nulis kejadian itu.. haha :D

Ceritanya, Doi kan punya motor baru tuh si matic putih, otomatis belum ada plat nomornya.. Kebetulan temen aku ngajak buat triple date, *katanya. Ya, aku terima aja tawarannya. Rencana awal, kita pergi ke pantai. Duh, dari pas ngumpul di rumah aku, temen udah nanya ke Doi, "Ada surat jalannya gak?". Doi jawab, "Ada, di rumah". Ya udah temen-temen ngerasa tenang. Akhirnya setelah nunggu temen yang lain berjam-jam, kita berangkat tuh ke pantai. Di jalan sepi banget, karena waktu itu pas banget sama UN kakak-kakak kelas 3.

Pas di perempatan, motor Doi lambat banget, katanya Doi kala itu deg-degan karena akan melewati pos jaga polisi. HUh,, alhasil, ketika motor temen-temen udah jauh, pada saat itu juga si matic dikejar polisi. Wah, kenapa nih? Ada apa? Baru kali ini aku dikejar polisi, kaya maling aja. Motor Doi disuruh kepingggir, dan biasa lah,, polisi nanya surat-surat. Ternyata, Doi gak bawa surat-suratnya dan ditambah dengan kondisi di matic yang gak ada plat nomornya. Langsung aja tuh, kita disuruh ke pos. Sebagai tawanannya, aku dibonceng bersama Pak polisi. Sumpah, !! takut plus tampang aku yang oon bikin Doi gak tega buat ninggalin aku.. *so sweettt..

Sesampainya di pos, kunci si matic diambil sama polisi dan kita langsung aja noh diintrogasi dengan beberapa pertanyaan bahkan diancam akan kena sanksi bayar berjuta-juta. Huaaaaaa ;( rasanya pengen nangis, tapi gengsi. Gimana nih? Dan akhirnya polisi menyerah juga setelah kita memohon-mohon dengan tampang anak SMA yang masih belia. *haha :D. Polisi pun berkata, "Sok atuh, hoyongna masih sabaraha?". Idiihhh,, dasar polisi yah? Doi pun mengeluarkan selembar uang kertas biru dengan nominal 50 ribu. Duh, sayang banget tuh uang. Niatnya buat traktir aku, malah aku yang traktir Doi. Nasib, nasib..

Akhirnya, aku dan Doi dibebaskan. Legaaaa banget !!
Tapi pengalamannya gak sampe situ, untuk kedua kalinya dengan motor yang sama juga. Doi berurusan dengan polisi. Saat itu, aku, Doi dan temen cewe aku mau mengunjungi rumah wali kelas sekalian mengambil rapot buat pendaftaran PMDK untuk masuk salah satu universitas swasta. Saat itu, Doi mau nyebrang nih, tiba-tiba ada teriakan tukang ojeg, " Awass jangg... !!"

Gubrak !! Sebuah motor ninja terjatuh di hadapan si matic. Wah, gaswat nih *dalem hati. Bener aja, si empunya motor ninja itu langsung minta ganti rugi ke Doi. Kabarnya Doi ngehalangin jalan, padahal udah nyalain lampu sign mau belok ke kanan. Namun, kata mang tukang ojek, memang si ninja yang salah. Tapi ya sudah lah, toh kita udah disuruh ke kantor polisi karena kebetulan pas kejadian tersebut polisi ada di TKP.

Alhasil, ketemu lagi sama polisi. Dan yang ini, urusannya lebih rumit. Sampe-sampe bokapnya Doi turun tangan dalam masalah ini. Entah apa kesepakatannya, tapi saat itu aku malu banget sama bokapnya Doi. Tiap kali si matic jalan jauh sama aku, pasti adaaaa aja kejadian yang tak terduganya. Huh.. Ya sudahlah, ini memang takdir kali ya?? :)

Kasian banget Doi harus mengalami kejadian kaya gini dan Kenapa kejadian tak terduga itu harus menimpa aku dan Doi ketika kita pake si matic?? Duh, sabar yah Doiku malang. Tapi kata Doi, "It's OK hunny". Experience is the best teacher. ;)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Komentar dan saran Anda sangat berarti.. :)