Sabtu, 31 Desember 2011

Kisah di Awal Semester Ganjil

    Awal pertama memasuki semester ganjil di tahun ini, aku disibukan dengan kegiatan-kegiatan intra dan ekstra kurikulerku di sekolah. Namun, pada semester kali ini, dia yang berada jauh disana pun terasa jauh di hati saat itu. Mungkin rasa itu ada sejak dia memutuskan untuk melanjutkan sekolahnya di luar kota. Aku bertemu dengannya saat awal semester 1 saat SMP kelas 2. Berarti sudah hampir 2 tahun lebih aku bersamanya.
    
    Saat itu, tahun 2008. Ketika perpisahan sekolah menengah pertama diselenggarakan, dia mengajak ku ke suatu tempat untuk membicarakan hal yang sangat penting. *katanya
     
     Setibanya disana, tanpa basa-basi dia pun berbicara kalau dia akan melanjutkan sekolah ke luar kota saja. Hatiku pun terasa remuk, harus berpisah dengan seseorang yang selalu meberi dan penyemangat bagiku untuk mengejar ilmu. Maklum saja, saat itu perasaan kami hanya sekedar perasaan anak-anak yang menginjak remaja. Disana, rasanya aku ingin menangis saja. Tapi apa boleh buat, diapun sudah terdaftar dan diterima di sekolah menengah atas di kota itu. Sedangkan aku?? Hanya berdiam saja di kota asalku.

     Katanya, dia berjanji akan sering menjengukku disini. Ya,, sedikit lega mendengar dia berkata seperti itu. Pada awal masuk semester baru saat itu, hubungan kami masih baik-baik saja. Namun setelah beberapa bulan kemudian, hubungan itu menjadi renggang dan akhirnya putus. Karena aku mulai tertarik dengan yang lain.

     Pertama, aku tertarik dengan cowok pintar yang berada di kelasku saat itu di awal semester 1 kelas 10, yang berarti kelas 1 SMA. Ya, sebenernya cuma kagum aja sih ngeliat dia pinter kaya gitu. Jarang bangetkan cowo yang rajin dan pinter banget kaya dia?? *hehe :D. Kita deket awalnya karena sering sharing bareng masalah PR, tugas sekolah dan kerja kelompok.Soalnya kan, di sekolah aku, dibikin kelompok belajar kaya gitu, jadi kita tuh kalo ada PR ato tugas kelompok lainnya , si Guru gampang buat ngebentuk kelompoknya. :)

      Hari sabtu biasanya sih aku ngumpl tuh bareng temen-temen aku di rumah temenku yang gak jauh dari sekolah. Biasa lah, jadwalnya berbincang-bincang dan bergosip ria dengan teman-temanku selepas pulang sekolah membebaskan rasa penat setelah segarian sekolah.

      Pas kita ngomongin cowok yang pinter itu, ternyata diantara kita punya kesamaan. Sama-sama jadi ilfeel kalo ngelihat dia. Kenapa???? Karena cowo itu ternyata seorang playboy. huhuu :(. Kenapa kita tau kalo dia itu playboy?? Masa dia sering sms sama semua temen-temen aku. hadohhh... parah banget kan?? Yah, meskipun kita belom tau pasti kalo dia itu bener-bener playboy, tapi fakta membuktikan kalo dia tu playboy. Pernah satu malem kita kerjain tu anak. Kita sms dalam waktu yang sama dan dia pun ngebales ke semua temen aku yang lagi ngerjain dia. Dan tau gak sih? Kalo dia tuh sms-an sama temen aku dan hape yang satunya lagi buat telpon aku.. Duh, parah banget kan?? :) Dari situ, aku gak kagum dan suka lagi sama cowo yang pinter itu.

      Kedua, pas lagi semester pertama kan bersamaan sama bulan ramadhan. Aku iseng-iseng tuh pacaran sama anak kuliahan. Boooooo,, umurku yang masih kecil baru keluar SMP dan baru masuk SMA udah pacaran sama anak kuliahan yang udah semester 5. Bayangkan dong?? pasti kebapa-bapaan banget. Apalagi cowo itu ngambil jurusan pendidikan. Otomatis pasti jadi bapak Guru nantinya. Pertama sih, baek banget yah?? tapi lama kelamaan kok kalo setiap nelpon ke aku suka bilang tentang nikah-nikah gitu.. Aduh, jadi ilfill lagi dah.

      Sampai pada akhirnya, aku menemukan tambatan hati yang bener-bener cocok sama aku di akhir semester 1 kelas 11 yaitu berarti kelas 2 SMA. Ya, si Doi sekarang noh. hehe :D
Kalo cerita tentang dia mah lain kali aja di postingan yang berbeda. soalnya kalo aku ceritain disini, bakal panjaaaaannngggg banget ceritanya. Karena banyak kenangan diantara kita. *hehe :D


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Komentar dan saran Anda sangat berarti.. :)